>Pasir Pawon

>

Wisata alam dan sejarah bisa didapatkan di Pasir Pawon, Desa Gunung Masigit, Padalarang. Selain trekking, gugusan batu-batu yang menghias puncak bukit adalah sebagian bukti mengenai Bandung pada jaman prasejarah. Jika tertarik, sempatkan pula mengunjungi Gua Pawon.
Jalur trekking menuju Pasir Pawon tidaklah sulit. Namun untuk bersenang-senang, jalur ini cukup menguras keringat.
Dari kaki bukit, persis di depan jalan berbatu menuju Kampung Ranca Moyan, gugusan batu-batu kehitaman yang konon dulunya adalah terumbu karang tersebar acak menghiasi bibir bukit.
Di sebelah kanan, Gunung Masigit menjulang namun ‘robek’ akibat penambangan. Masigit, menurut pemandu kami, artinya mushola. Dinamakan demikian karena dulunya ada mushola di sekitar gunung ini.
Jalur trekking sebagian besar berupa tanah berkerikil. Di beberapa tempat, batu besar dan kemiringan jalur yang tak kurang dari empat puluh lima derajat sungguh menantang untuk didaki. Menurut pemandu kami, tanjakan inilah yang bikin banyak orang kelelahan sehingga disebut Tanjakan Frustasi.
Di kejauhan, burung-burung sawah bergegas meninggalkan makanan, membelah langit keemasan dan gumpalan awan kelabu yang terpantul di petak-petak sawah yang masih berair.
Matahari tinggal setengah jam lagi usianya. Saya bergegas menuju puncak bukit, tak ingin ketinggalan menyaksikannya tenggelam.
Puncak Pasir Pawon berupa dataran luas dengan semak pendek, rumput dan gugusan batu karang tajam yang bertebaran hingga ke bibir bukit. Batu-batu seukuran manusia hingga rumah, acak mengisi lansekap. Menurut KRCB, batu-batu ini terangkat dari laut karena proses geologis. Jadi, bisa dibayangkan, Bandung dulunya adalah Atlantis, alias dasar laut.
Semilir sejuk angin sore tak henti menyapu kulit. Hangat matahari sore memanja. Sayangnya, sore itu matahari malu-malu dan bersembunyi di balik awan ketika menuju peraduannya. Namun, siluet merah yang membingkai gumpalan awan justru menyajikan pemandangan yang dramatis.
Menuju Pasir Pawon

Dari Jakarta tempuh arah ke Bandung, masuk ke jalur Padalarang.
Untuk jalur singkat, berhenti di Desa Gunung Masigit (Mesjid Al-Ilham), ikuti jalur tanah melewati tambang kapur. Di ujung jalan, ikuti jalan setapak membelah ladang jagung hingga mencapai puncak bukit.
Untuk Tanjakan Frustasi, berhenti di Citatah, perhatikan papan informasi bertuliskan ‘Goa Pawon’. Ikuti jalur berbatu dengan kaki bukit di sebelah kanan. Trekking bisa dimulai dari kaki bukit, persis di depan desa Ranca Moyan.

Advertisements

Leave a comment

Filed under Tempat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s